Tafsir online
klik untuk keterangan lebih lanjut
hadis sedekah
Posted by jalelae at 19 January 2020 12:38
Category: HADIS SHOKHEH

SEDEKAH

Sahabat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
  • مَا مِنْ يَوْمٍ يُصبِحُ العِبادُ فِيهِ إِلَّا مَلَكَانِ يَنْزِلانِ، فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا، وَيَقُولُ الآخَرُ: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا
    “Tidak ada hari kecuali setiap hari tersebut ada dua malaikat yang turun setiap pagi dan berkata salah seorang diantara mereka, ‘Ya Allah berilah ganti bagi orang yang berinfaq‘, dan berkata malaikat yang lain, ‘berilah kebinasaan bagi orang yang kikir.'” (HR. Bukhari dan Muslim) Oleh karena itu orang yang rajin berinfaq ia mendapatkan keberkahan dalam hartanya sebagaimana disebutkan dalam hadits yang lain:
    مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ
    “Sedekah tidak akan mengurangi harta.” (HR. Tirmidzi) KIFAYATUL MUTA'ABBID WA TUHFATUL MUTAZAHHIDPenjelasan Hadits Tentang Keutamaan Sedekah Beranda Download Kajian Syaikh 'Abdurrazzaq bin 'Abdil Muhsin Al-Badr Kifayatul Muta'abbid wa Tuhfatul Mutazahhid Penjelasan Hadits Tentang Keutamaan Sedekah By Radio Rodja | Sabtu, _16 _November _2019 / 16 November 2019 Penjelasan Hadits Tentang Keutamaan Sedekah adalah bagian dari ceramah agama dan kajian Islam ilmiah dengan pembahasan kitab Kifayatul Muta’abbid wa Tuhfatul Mutazahhid. Pembahasan ini disampaikan oleh Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr pada 6 Rabbi’ul Awwal 1441 H / 03 November 2019 M. Pembahasan halaman ke-125 pada kitab Kifayatul Muta’abbid wa Tuhfatul Mutazahhid. Penerjemah: Ustadz Iqbal Gunawan, M.A. Download mp3 kajian sebelumnya: Keutamaan Puasa Asyura, Muharram dan Ramadhan Daftar Isi Kajian Islam Ilmiah Penjelasan Hadits Tentang Keutamaan Sedekah Downlod MP3 Ceramah Agama Penjelasan Hadits Tentang Keutamaan Sedekah KAJIAN ISLAM ILMIAH PENJELASAN HADITS TENTANG KEUTAMAAN SEDEKAH Sahabat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
    مَا مِنْ يَوْمٍ يُصبِحُ العِبادُ فِيهِ إِلَّا مَلَكَانِ يَنْزِلانِ، فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا، وَيَقُولُ الآخَرُ: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا
    “Tidak ada hari kecuali setiap hari tersebut ada dua malaikat yang turun setiap pagi dan berkata salah seorang diantara mereka, ‘Ya Allah berilah ganti bagi orang yang berinfaq‘, dan berkata malaikat yang lain, ‘berilah kebinasaan bagi orang yang kikir.'” (HR. Bukhari dan Muslim) Penjelasan Syaikh Prof. Dr. ‘Abdurrazzaq bin ‘Abdil Muhsin Al-‘Abbad Al-Badr Perkataan penulis kitab ini, “keutamaan bersedekah”. Arti sedekah yaitu sesuatu yang dikeluarkan oleh seseorang dari hartanya karena menginginkan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan sedekah adalah salah satu amalan yang paling mulia, juga orang-orang yang bersedekah akan mendapatkan pahala di dunia dan di akhirat. Di dunia mereka akan mendapatkan keberkahan dalam kehidupan mereka, dalam harta mereka, juga di akhirat Allah Subhanahu wa Ta’ala menyiapkan untuk mereka pahala yang besar dan tempat kembali yang baik. Dinamakan sedekah dengan “sedekah” karena diambil dari kata (الصِّدق). Karena seorang yang mengeluarkan sedekah berarti dia membenarkan apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala janjikan dari pahala untuk orang yang bersedekah. Juga menunjukkan benarnya iman seseorang. Dan hal ini dijelaskan oleh sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam: وَالصَّدَقَةُ بُرْهَانٌ “Dan sedekah adalah bukti.” (HR. Muslim) Yaitu bukti benarnya keimanan seseorang. Penulis kitab ini Rahimahullah mengumpulkan dalam bab ini beberapa hadits-hadits yang menunjukkan keutamaan bersedekah dan besarnya pahala yang disiapkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan beliau memulai dengan hadits Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, dalam hadits tersebut ada anjuran untuk bersedekah setiap hari. Yaitu ada motivasi bagi seseorang untuk setiap hari bersedekah. Karena dua malaikat tersebut turun setiap hari dan mereka juga berdoa setiap hari. Maka hadits ini memotivasi kita semua untuk bersedekah setiap hari. Sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, “Salah satu dari dua malaikat tersebut berdoa, ‘Ya Allah berilah ganti untuk orang yang berinfaq.” Yaitu orang yang menginfaqkan hartanya maka Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menggantinya dengan kebaikan. Baca Juga: Khutbah Jumat Ramadhan: Kebahagiaan Orang Yang Berpuasa Oleh karena itu orang yang rajin berinfaq ia mendapatkan keberkahan dalam hartanya sebagaimana disebutkan dalam hadits yang lain:
    • مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ
      “Sedekah tidak akan mengurangi harta.” (HR. Tirmidzi) Baca juga: Sedekah Tidak Mengurangi Harta – Ceramah Singkat Tentang Sedekah Dan termasuk dalam hal ini nafkah untuk ketaatan-ketaatan, nafkah untuk anak-anak, nafkah untuk tamu, nafkah untuk orang miskin, orang untuk orang-orang fakir, karena semua yang diinfaqkan oleh seseora
      Dari Uqbah bin Harits r.a., ia berkata, “Saya pernah shalat Ashar di belakang Nabi saw., di Madinah Munawwarah. Setelah salam, beliau berdiri dan berjalan dengan cepat melewati bahu orang-orang, kemudian beliau masuk ke kamar salah seorang istri beliau, sehingga orang-orang terkejut melihat perilaku beliau saw. Ketika Rasulullah saw. keluar, beliau merasakan bahwa orang-orang merasa heran atas perilakunya, lalu beliau bersabda, ‘Aku teringat sekeping emas yang tertinggal di rumahku. Aku tidak suka kalau ajalku tiba nanti, emas tersebut masih ada padaku sehingga menjadi penghalang bagiku ketika aku ditanya pada hari Hisab nanti. Oleh karena itu, aku memerintahkan agar emas itu segera dibagi-bagikan.” (HR.Bukhari). Perumpamaan orang yang pelit dengan orang yang bersedekah seperti dua orang yang memiliki baju besi, yang bila dipakai menutupi dada hingga selangkangannya. Orang yang bersedekah, dikarenakan sedekahnya ia merasa bajunya lapang dan longgar di kulitnya. Sampai-sampai ujung jarinya tidak terlihat dan baju besinya tidak meninggalkan bekas pada kulitnya. Sedangkan orang yang pelit, dikarenakan pelitnya ia merasakan setiap lingkar baju besinya merekat erat di kulitnya. Ia berusaha melonggarkannya namun tidak bisa.” (HR. Bukhari no. 1443) Ada 3 hal yang termasuk pusaka kebajikan, yaitu merahasiakan keluhan, merahasiakan musibah dan merahasiakan shodaqah (yang kita keluarkan).”(HR. Ath-Thabrani) Bersodaqoh pahalanya sepuluh, memberi hutang (tanpa bunga) pahalanya delapan belas, menghubungkan diri dengan kawan-kawan pahalanya dua puluh dan silaturrahmi (dengan keluarga) pahalanya dua puluh empat. (HR. Al Hakim) Yang dapat menolak takdir ialah doa dan yang dapat memperpanjang umur yakni kebajikan (amal bakti). (HR. Ath-Thahawi) Apabila anak Adam wafat putuslah amalnya kecuali tiga hal yaitu sodaqoh jariyah, pengajaran dan penyebaran ilmu yang dimanfaatkannya untuk orang lain, dan anak (baik laki-laki maupun perempuan) yang mendoakannya. (HR. Muslim) Rasulullah (S.A.W.) pernah bersabda, "Satu dirham memacu dan mendahului seratus ribu dirham". Para sahabat bertanya, "Bagaimana itu?" Nabi (S.A.W.) menjawab, "Seorang memiliki (hanya) dua dirham. Dia mengambil satu dirham dan bersedekah dengannya, dan seorang lagi memiliki harta-benda yang banyak, dia mengambil seratus ribu dirham untuk disedekahkannya. (HR. An-Nasaa'i) Sedekah meredakan kemarahan Allah dan menangkal (mengurangi) kepedihan saat maut (Sakratulmaut). Tidaklah ada satu pekerjaan yang paling mulia yang dilakukan oleh seseorang daripada pekerjaan yang dilakukan dari tangannya sendiri. Dan tidaklah seseorang menafkahkan hartanya terhadap diri, keluarga, anak dan pembantunya melainkan akan menjadi sedekah.”( HR. Ibnu Majah ) Tidak ada hari yang disambut oleh para hamba melainkan di sana ada dua malaikat yang turun, sala satunya berkata: "Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang-orang yang berinfaq. Sedangkan (malaikat) yang lainnya berkata: "Ya Allah berikanlah kehancuran kepada orang-orang yang menahan (hartanya)." (H.R. Bukhari - Muslim) tidak boleh hasad/iri kecuali pada dua orang: seseorang yang diberikan harta oleh Allah, kemudia ia belanjakan di jalan yang haq, dan seseorang yang diberikan oleh Allah ilmu dan ia mengamalkannya dan mengajarkannya” (HR. Al Bukhari 73, Muslim 816) Allah Tabaraka wata’ala berfirman (di dalam hadits Qudsi): “Hai anak Adam, infaklah (nafkahkanlah hartamu), niscaya Aku memberikan nafkah kepadamu.” (HR. Muslim) Orang yang mengusahakan bantuan (pertolongan) bagi janda dan orang miskin ibarat berjihad di jalan Allah dan ibarat orang shalat malam. Ia tidak merasa lelah dan ia juga ibarat orang berpuasa yang tidak pernah berbuka. (HR. Bukhari Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah saw. bersabda, “Sedekah itu tidak akan mengurangi harta. Allah swt. akan menambah kemuliaan kepada hamba-Nya yang pemaaf. Dan bagi hamba yang tawadhu’ karena Allah swt., Allah swt. akan mengangkat (derajatnya). (HR. Muslim) Barangsiapa ingin doanya terkabul dan dibebaskan dari kesulitannya hendaklah dia mengatasi (menyelesaikan) kesulitan orang lain. (HR. Ahmad) Barangsiapa yang menginfaqkan kelebihan hartanya di jalan Allah SWT maka Allah akan melipatgandakan dengan tujuh ratus (kali lipat). Dan barangsiapa yang berinfaq untuk dirinya dan keluarganya, atau menjenguk orang sakit, atau menyingkirkan duri, maka mendapatkan kebbaikan dan kebaikan dengan sepuluh kali lipatnya. Puasa itu tameng selama ia tidak merusaknya. Dan barangsiapa yang Allah uji dengan satu ujian pada fisiknya, maka itu akan menjadi penggugur (dosa-dosanya).”( HR. Ahmad ) Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Sodaqoh yang bagaimana yang paling besar pahalanya?” Nabi Saw menjawab, “Saat kamu bersodaqoh hendaklah kamu sehat dan dalam kondisi pelit (mengekang) dan saat kamu takut melarat tetapi mengharap kaya. Jangan ditunda sehingga rohmu di tenggorokan baru kamu berkata untuk Fulan sekian dan untuk Fulan sekian.” (HR. Bukhari) Dari Abu Umamah r.a., Nabi saw. bersabda, “Wahai anak Adam, seandainya engkau berikan kelebihan dari hartamu, yang demikian itu lebih baik bagimu. Dan seandainya engkau kikir, yang demikian itu buruk bagimu. Menyimpan sekadar untuk keperluan tidaklah dicela, dan dahulukanlah orang yang menjadi tanggung jawabmu.” (HR. Muslim) Barangsiapa ingin doanya terkabul dan dibebaskan dari kesulitannya hendaklah dia mengatasi (menyelesaikan) kesulitan orang lain. (HR. Ahmad) Turunkanlah (datangkanlah) rezekimu (dari Allah) dengan mengeluarkan sodaqoh. (HR. Al-Baihaqi) “Pada tiap hari di kala matahari terbit, tiap jiwa diwajibkan bersedekah.”Bertanya Abu Dzar: “Bagaimana kami bersedekah sedang kami tidak mempunyai harta?” Rasulullah menjawab: “Di antara pintu-pintu sedekah, ialah bertakbir, bertasbih, bertahmid, bertasyahud, beristighfar, beramal ma’ruf bernahi mungkar, menyingkirkan rintangan-rintangan di jalan yang dilalui orangseperti duri, tulang dan batu dan menuntun orang buta, memberi pengertian kepada orang yang tuli dan bisu sampai mengerti, memberi petunjuk kepada orang yang mencari sesuatu yang engkau tahu tempatnya, mendatangi orang yang mminta tolong yang susah, payah dan lemah dengan menyingsing baju dan betis, semuanya itu adalah merupakan sedekah bagi dirimu.” Bentengilah hartamu dengan zakat, obati orang-orang sakit (dari kalanganmu) dengan bersodaqoh dan persiapkan doa untuk menghadapi datangnya bencana.(HR. Ath-Thabrani) Tiada seorang bersodaqoh dengan baik kecuali Allah memelihara kelangsungan warisannya. (HR. Ahmad) Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar ma’ruf dan nahi munkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah.” (HR. Tirmizi dan Abu Dzar) “Tidak seorangpun yang menyedekahkan hartanya yang halal dimana Allah menerimanya dengan kananNya (dengan baik), walaupun sedekahnya itu hanya sebutir kurma. Maka kurma tersebut akan bertambah besar di tangan Allah Yang Maha Pengasih, sehingga menjadi lebih besar daripada gunung. Demikian Allah memelihara sedekahmu, sebagaimana halnya kamu memelihara anak kambing dan unta (semakin hari semakin besar).” ( HR. Muslim ) Ada tiga perkara yang saya bersumpah atasnya dan saya memberitahukan kepadamu semua akan suatu Hadits, maka peliharalah itu: Tidaklah harta seseorang itu akan menjadi berkurang sebab disedekahkan, tidaklah seseorang hamba dianiaya dengan suatu penganiayaan dan ia bersabar dalam menderitanya, melainkan Allah menambahkan kemuliaan padanya, juga tidaklah seseorang hamba itu membuka pintu permintaan, melainkan Allah membuka untuknya pintu kemiskinan," (H.R. Tirmidzi, dari Abu Kabsyah, yaitu Umar bin Sa'ad al-Anmari r.a.) Tiap-tiap amalan makruf (kebajikan) adalah sodaqoh. Sesungguhnya di antara amalan makruf ialah berjumpa kawan dengan wajah ceria (senyum) dan mengurangi isi embermu untuk diisikan ke mangkuk kawanmu. (HR. Ahmad) Naungan bagi seorang mukmin pada hari kiamat adalah sodaqohnya. (HR. Ahmad) Tiap muslim wajib bersodaqoh. Para sahabat bertanya, “Bagaimana kalau dia tidak memiliki sesuatu?” Nabi Saw menjawab, “Bekerja dengan ketrampilan tangannya untuk kemanfaatan bagi dirinya lalu bersodaqoh.” Mereka bertanya lagi. Bagaimana kalau dia tidak mampu?” Nabi menjawab: “Menolong orang yang membutuhkan yang sedang teraniaya” Mereka bertanya: “Bagaimana kalau dia tidak melakukannya?” Nabi menjawab: “Menyuruh berbuat ma’ruf.” Mereka bertanya: “Bagaimana kalau dia tidak melakukannya?” Nabi Saw menjawab, “Mencegah diri dari berbuat kejahatan itulah sodaqoh.” (HR. Bukhari dan Muslim) Apa yang kamu nafkahkan dengan tujuan keridhoan Allah akan diberi pahala walaupun hanya sesuap makanan ke mulut isterimu. (HR. Bukhari) Ada satu kisah pada zaman Nabi (S.A.W.) yang mana seseorang yang banyak hutang berdiam di masjid di saat orang-orang bekerja. Ketika ditanya oleh Nabi (S.A.W.), orang tersebut menjawab bahwa ia sedang banyak hutang. Yang menarik adalah Nabi (S.A.W.) mengajarkan beliau sebuah doa, yang mana doa tersebut tidak menyebut sama sekali "Bukakanlah pintu rezeki" atau "Perbanyaklah rezeki saya sehingga bisa membayar hutang". Tetapi doa yang diajarkan oleh Nabi (S.A.W.) adalah meminta perlindungan dari rasa malas dan bakhil (pelit). Hadits-hadits di atas menjelaskan tentang doa ini, bahwa ke-tidak-pelitan seseorang untuk bersedekah membuka pintu rezeki orang tersebut. Doa tersebut adalah: "Ya Allah! Aku berlindung kepada-Mu daripada kegundahan dan kesedihan, daripada kelemahan dan kemalasan, daripada sifat pengecut dan bakhil (pelit), daripada kesempitan hutang dan penindasan orang." Sodaqoh paling afdhol ialah yang diberikan kepada keluarga dekat yang bersikap memusuhi. (HR. Ath-Thabrani dan Abu Dawud) Satu dirham memacu dan mendahului seratus ribu dirham. Para sahabat bertanya, “Bagaimana itu?” Nabi Saw menjawab, “Seorang memiliki (hanya) dua dirham. Dia mengambil satu dirham dan bersodaqoh dengannya, dan seorang lagi memiliki harta-benda yang banyak, dia mengambil seratus ribu dirham untuk disodaqohkannya. (HR. An-Nasaa’i) Orang yang membatalkan pemberian (atau meminta kembali) sodaqohnya seperti anjing yang makan kembali muntahannya. (HR. Bukhari) “Hendaklah tiap muslim bersedekah, bertanya para sahabat: “Hai Nabi Allah, jika tidak ada yang disedekahkan?” Bersabda Rasulullah saw.: “Bekkerja dengan tangannya memanfaatkan dirinya dan bersedekah.” “Jika tidak dapat?” bertanya lagi para sahabat. “Menolong orang yang berkebutuhan yang sedang payah,” jawab Rasulullah.. “Jika tidak dapat?, tanya lagi parasahabat, yang dijawab oleh Rasulullah dengan sabdanya: “Hendaklah beramal kebajikan, menahan diri dari perbuatan yang buruk dan itulah sudah merupakan sedekah.” Sedekah dari seorang Muslim menigkatkan (hartanya) dimasa kehidupannya. Dan juga meringankan kepedihan saat maut (Sakratulmaut), dan melauinya (sedekah) Allah menghilangkan perasaan sombong dan egois Barangsiapa diberi Allah harta dan tidak menunaikan zakatnya kelak pada hari kiamat dia akan dibayang-bayangi dengan seekor ular bermata satu di tengah dan punya dua lidah yang melilitnya. Ular itu mencengkeram kedua rahangnya seraya berkata, “Aku hartamu, aku pusaka simpananmu.” Kemudian nabi Saw membaca firman Allah surat Ali Imran ayat 180: “Dan janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya menyangka bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi.” (HR. Bukhari) Tiada suatu kaum menolak mengeluarkan zakat melainkan Allah menimpa mereka dengan paceklik (kemarau panjang dan kegagalan panen). (HR. Ath-Thabrani)
      < /div>

    Related Posts

    Comments

    Comments (0), Result comments to "hadis sedekah"
    No comments yet. Why not make the first one

    New comment

    Sign in with My account

    Name *


    URL *


    Content *
    (Some BBcode tags allowed)

    captcha





  • Klik Pilih Surat


    1. Al-Fatihah

    2. Al-Baqarah

    3. Ali 'Imran

    4. An-Nisa

    5. Al-Ma'idah

    6. Al-An'am

    7. Al-A'raf

    8. Al-Anfal

    9. At-Taubah

    10. Yunus

    11. Hud

    12. Yusuf

    13. Ar-Ra'd

    14. Ibrahim

    15. Al-Hijr

    16. An-Nahl

    17. Al-Isra

    18. Al-Kahfi

    19. Maryam

    20. Thaha

    21. Al-Anbiya

    22. Al-Hajj

    23. Al-Mu'minun

    24. An-Nur

    25. Al-Furqan

    26. Asy-Syu'ara

    27. An-Naml

    28. Al-Qashash

    29. Al-'Ankabut

    30. Ar-Rum

    31. Luqman

    32. As-Sajdah

    33. Al-Ahzab

    34. Saba

    35. Fatir

    36. Yasin

    37. As-Saffat

    38. As-Saffat

    39. Shad

    40. Az-Zumar

    41. Al-Mu'min

    42. Fussilat

    43. Asy-Syura

    44. Az-Zukhruf

    45. Ad-Dukhan

    46. Al-Jatsiyah

    47. Al-Ahqaf

    48. Muhammad

    49. Al-Fath

    50. Al-Hujurat

    51. Qaf

    52. Az-Zariyat

    53. At-Tur

    54. An-Najm

    55. Al-Qamar

    56. Ar-Rahman

    57. Al-Waqi'ah

    58. Al-Hadid


    1. Al-Mujadilah

    2. Al-Hasyr

    3. Al-Mumtahanah

    4. As-Shaff

    5. Al-Jumu'ah

    6. Al-Munafiqun

    7. At-Taghabun

    8. At-Talaq

    9. At-Tahrim

    10. Al-Mulk

    11. Al-Qalam

    12. Al-Haqqah

    13. Al-Ma'arij

    14. Nuh

    15. Al-Jin

    16. Al-Muzzammil

    17. Al-Muddatstsir

    18. Al-Qiyamah

    19. Al-Insan

    20. Al-Mursalat

    21. An-Naba

    22. An-Nazi'at

    23. 'Abasa

    24. At-Takwir

    25. Al-Infitar

    26. Al-Muthaffifin

    27. Al-Insyiqaq

    28. Al-Buruj

    29. At-Tariq

    30. Al-A'la

    31. Al-Ghasyiyah

    32. Al-Fajr

    33. Al-Balad

    34. Asy-Syams

    35. Al-Lail

    36. Ad-Dhuha

    37. Al-Insyirah

    38. At-Tin

    39. Al-'Alaq

    40. Al-Qadr

    41. Al-Bayyinah

    42. Az-Zalzalah

    43. Al-'Adiyat

    44. Al-Qari'ah

    45. At-Takatsur

    46. Al-'Ashr

    47. Al-Humazah

    48. Al-Fil

    49. Quraisy

    50. Al-Ma'un

    51. Al-Kautsar

    52. Al-Kafirun

    53. An-Nasr

    54. Al-Lahab

    55. Al-Ikhlas

    56. Al-Falaq

    57. An-Nas

  • subscribe
    CATAGORY
  • Home
  • Category

  • Ad-Dukhan (2)
  • Al-Ahqaf (2)
  • Al-Fath (2)
  • Al-Hujurat (1)
  • Asy-Syura (3)
  • Fussilat (3)
  • Muhammad (2)
  • AL AHZAB (4)
  • AL ANFAL (4)
  • AL FATIHAH (1)
  • AL MAIDAH (6)
  • AL TAUBAH (7)
  • AL'KAHF (7)
  • AL-AN AM (9)
  • AL-ANBIYA (6)
  • AL-ANKABUT (4)
  • AL-ARAF (13)
  • AL-BAQARAH (14)
  • AL-FURKON (4)
  • AL-HAJJ (4)
  • AL-HIJR (5)
  • AL-ISR"A (6)
  • Al-Jatsiya (0)
  • AL-JUMU"AH (1)
  • AL-MU"MINUN (6)
  • AL-QASHAS (4)
  • ALI-IMRAN (5)
  • AN NISA (9)
  • AN- NAML (5)
  • AN- NUR (4)
  • AN-NAHL (6)
  • AR-RAAD (3)
  • AR-RUM (3)
  • ARTIKEL CERAMAH (11)
  • AS SAFAAT (10)
  • AS SAJDAH (2)
  • ASY SYUARA (11)
  • AZ ZUMAR (4)
  • Az-Zukhruf (5)
  • FATIR (3)
  • GHAFIR (8)
  • HADIS SHOKHEH (50)
  • HUD (7)
  • IBRAHIM (3)
  • KAJIAN FIQIH (1)
  • LUQMAN (2)
  • MARYAM (6)
  • SABA (3)
  • SAD (5)
  • SEMUA CATAGORI (7)
  • TAFSIR AL-QUR'AN (241)
  • TAHA (7)
  • YASIN (4)
  • YUNUS (5)
  • YUSUF (7)